Home / Ulumuddin / Tauhid / Klasifikasi Orang Bertaklid

Klasifikasi Orang Bertaklid

taqlid

Sudah lumrah dalam kaidah akidah bahwa setiap orang mukallaf ( orang  yang sudah menginjak dewasa / baligh  dan mempunyai akal ) wajib mengetahui  ( ma’rifat )  terhadap sifat-sifat wajib, mustahil ,dan jaiz bagi Allah serta para utusannya, karena dengan mengetahui semua itu dapat mengantarkan dia menjadi mukmin sejati ( mukmin muhaqqiq), mukmin yang benar-benar memperkokoh  keimanannya.

Dalam redaksi di atas, penulis sengaja menggunakan kata “ ma’rifat ( mengetahui )” di dalam memaparkan kewajiban bagi seorang mukallaf, hal  itu mengindikasikan bahwa yang menjadi keharusan bagi  mereka di dalam ediologi keimanan adalah ma’rifat ( mengetahui ).

Dalam kitab Ad-Dasuqi A’la Ummil Barahin di jelaskan bahwa yang di maksud ma’rifat adalah keyakinan hati yang sesuai dengan kenyataan yang di dasari dengan argumentasi ( dalil ) yang relevan. Dari definisi ini dapat di ambil sebuah pemahaman bahwa bertaklid ( ikut-ikutan ) itu  tidak cukup dalam memenuhi kewajiban keimanan, sebab definisi taklid ( ikut-ikutan ) itu sendiri adalah keyakinan  hati dalam aqidah keimanan yang  tidak di  dasari dengan argumentasi ( dalil ) yang relevan, sebagaimana yang telah di jelaskan oleh Syekh Muhammad  bin Yusuf As-Sanusi.

Dari sinilah jumhur ahlil ilmi seperti  Syekh Abi Hasan Al-Asyari, qodhi Abi Bakar Al-Baqilani,  dan Imam Al-Haromain berpendapat  tentang tidak cukupnya taklid dalam idiologi keimanan, dalam  arti bukan sebagai solusi untuk keluar dari lingkup dosa kafir ataupun maksiat.

Mengenai keimanan seseorang yang di peroleh melalui jalan taklid ( ikut-ikutan ) , mayoritas ulama ( pakar teologi ) masih berselisih pendapat, diantaranya :

  1. Muqollid ( orang yang bertaklid ) masih berstatus mukmin , hanya saja dia bermaksiat sebab meninggalkan kewajiban ma’rifat yang merupakan buah hasil dari pemikiran yang benar ( nazhor sahih ) karena ma’rifat itu bermula dari berfikir.
  2. Muqollid ( orang yang bertaklid ) masih berstatus mukmin serta tidak di anggap bermaksiat kecuali bagi muqollid ( orang yang taklid ) yang memiliki kredibilitas untuk nazhor sahih ( berfikir benar ).
  3. Muqollid ( orang yang bertaklid ) tidak berstatus mukmin. Pendapat banyak mendapat pertentangan dari para pakar teologi lain.
Baca Juga  Pengertian, Hukum, Syarat, Rukun, Dan Wajib Haji

Begitulah mayoritas ulama ( pakar teologi ) berselisih pendapat mengenai setatus keimanan para muqollid ( orang yang ikut-ikutan ). semoga bermanfaat……..

ditulis oleh : Ust Jamil Fuadi

comments
x

Check Also

Pengertian Dan Hukum Sogok Menyogok

Pengertian Dan Hukum Sogok Menyogok

Pengertian Sogok Menyogok Sogok menyogok atau risywah atau dalam bahasa kita “ rasuah “ adalah ...